Unconditionally Love

Kisah cinta orang tu emang pasti berbeda-beda. Yang menurut si A itu sweet, belum tentu menurut si B itu sweet juga.

Ada yang kisah cintanya manis manis aja kayak gula jawa, ada yang asem kayak jeruk mandarin belom musimnya, ada juga yang tragis.

Yang mau gw critain di sini adalah….kisah cinta temen kantor gw.

Sebut saja namanya Pak R. Si Pak R ini umurnya sekitar akhir 40, menjelang 50 lah. pas baru-baru gw kenal gw taunya dia punya anak satu udah SMP sekarang.  Tapi anehnya, ga ada yang crita dia nih punya istri ato enggak.  Bok, jaman skarang kan laki banyak yang aneh-aneh ya.  Ga cuma laki sih. Peureuu jugaaa banyak aneh-aneh. Apalagi di kantor gw. Buset ga bisa gw prediksi sama skali . Ada yang ngobrol kayaknya udah expert banget soal melahirkan, taunya dia adopsi anak, melahirkan sekali pun belum pernah. suami juga belum punya.

Sebelumnya, plisss jgn ada yang sakit hati yaaa… Pikiran gw sebenenernya terbuka banget kok sama semua hubungan… Karna semua orang berhak do everything atas hidupnya masing-masing dan punya batasan masing-masing. Menyembah Tuhan masing-masing dan menentukan jalan hidup masing-masing.

Nah, balik lagi ke Pak R. Awalnya gw pikir beliau ini one of kind single parents yang milih untuk adopsi anak tanpa istri atau pasangan hidup lain. Setelah itu, asumsi gw berubah lagi. Gw pikir, dia suka sesama jenis, tapi karna ga mau diomongin orang-orang jadi mendingan sendiri aja dan adopsi anak.

Jawaban sebenarnya baruu banget gw tahu pas kemaren. Iya, kemaren banget. Sehari sebelum Val’s day.

Pas lagi sarapan bareng IbuIbu di pantry, mereka ternyata temen-temen baik si Bapak R. Ga tau mulai darimana, akhirnya mereka ngomong pak R itu sayang banget sama istrinya. Trus gw yang kepo berat ini, langsung nimpalin dan gw panjangin dong dengan sukacitanya. Hehehehhehe.

Gw tanya sekarang istrinya dimana. Ternyata, istrinya meninggal.. Dan tragisnya, istrinya meninggal pas lagi hamil 8 bulan dan hasil usg nunjukkin kalo anak yang di dalem rahim ibunya itu kembar.

Jadi critanya… Pak R dan istrinya beda kantor tapi sama-sama lokasinya di bandara. Kejadiannya sekitar 2007….. Pak R nanya ke istrinya, mau berangkat bareng ato naik jemputan masing-masing? Istrinya bilang mau berangkat naik jemputan sendiri-sendiri aja. Pak R bilang waktu itu istrinya cantiiiik banget, kliatan putihhh banget. Abis sholat tahajud. Terus mereka berangkat masing-masing. Istrinya berangkat duluan. Pak R berangkat sekitar setengah jam setelahnya. Pas di tengah jalan jemputan Pak R ngelewatin suatu kecelakaan. Kecelakaan mobil yang dilindes sama tronton.

Sampe di kantor, semua temen-temennya Pak R udah tau kalo istrinya jadi salah satu korban di kecelakaan maut tadi pagi itu. Semua dorong-dorongan siapa yang kasih tau duluan.

Akhirnya Pak R nyadar sendiri, kenapa istrinya ga ada kabar udah sampe atau belum. Dia telpon istrinya tapi ga diangkat. Pas dia telpon yang kedua kali, yang ngangkat adalah pakpolisi. Kata Polisinya Pak R ini diminta dateng dulu ke tempat kejadian. Ga ada apa-apa kok, cm kecelakaan kecil aja, katanya. Mungkin supaya pak R bisa dateng ke TKP tanpa panik atau pingsan dulu kali ya.

Sampe dateng ke TKP, istrinya udah meninggal di tempat ternyata. Innalillahiii ): Dan karna polisi harus oleh TKP dulu, istrinya yg lagi hamil itu ga langsung dilariin ke rs. Sebenernya (kata emakemak itu) anak di rahimnya masih bisa selamat kalo langsung dibawa ke rs. Dan jarak TKP ke rs itu deket. Tapi emang semua jalan Ilahi. Ada bapakbapak salah satu penumpang jemputan itu juga kepalanya ketusuk tiang, tapi masih hidup tuh sampai sekarang. Subhanallah.

Ironisnya, si supir yang ngantuk dan akhirnya mengakibatkan si kecelakaan maut itu, selamat. Dan minta maaf ke keluarga korban, dateng ke rumah para keluarga korban satu-satu. Termasuk si Pak R. Mentah-mentah ditolak sama Pak R dan diancem kalo ga segera pulang, mau dibedil tuh si sopir.

Akhirnya pak R hidup bareng sama anaknya yang waktu itu baru umur 1tahun. Skarang anaknya udah SMP. Pak R ini termasuk segelintir orang  yang baik dan berhati emas di kantor gw.

Gw sedih banget denger ceritanya. Kehilangan anak sama istri sekaligus itu ya Allah….. Ga kebayang guee…. )’:

Guys. Give your very best for your besties. Karna hidup cuma sekali. Mencintailah sebanyak-banyak nya menurut porsinya masing-masing. Jangan dikurangin. Jangan lebay juga. Sayangi istri/suami/pasangan/adek/kakak/sahabat/orangtua/keluarga lo sepenuh hati tanpa pamrih. Biar Allah yang bales. (:

Selamat hari kasih sayang, lovers. ❤

Cheers.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s